Sunday, 4 December 2011

Muhsin Hendricks Imam gay yang buat umat Islam marah

Muhsin Hendricks, yang mengaku gay (homo) sekaligus sebagai imam di Afrika Selatan, mengundang kontroversi di dunia Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, –Dia berbahaya bagi Islam. Dia harus mati. Radio Netherland Wereldomroep, yang pertama kali menyiarkan susuk Mushin Hendricks, seorang imam yang mengaku gay (homo) dari Afrika Selatan.Pendapat imm gay ini mendapat banyak reaksi dari pembaca dan pendengar.

Ada di antaranya sangat ekstrem, seperti ingin Hendricks dibunuh saja. Terutama dari dunia Arab.

Reinhard Luhulima dari Indonesia menulis “Perkataan Hendricks merupakan refleksi dari kepercayaannya sendiri. Jika setiap orang mengekspresikan kepercayaannya sendiri mengenai Tuhan maka dunia akan kacau. Hendricks harus digantung kerana sesat.”

Sementara dalam web Arab: “Yang saya tahu, tidak ada tempat bagi homoseksual dalam Islam. Siapa yang menyatakan hal itu dianggap jahat. Apakah mungkin dia itu imam jahat?”

Di Belanda hanya sedikit yang simpati dengan cerita imam yang berkeyakinan bahawa ada ruang bagi homoseksual dalam Islam. Ketika Hendricks baru-baru ini memberikan kuliah di Belanda, hanya dua dari lima puluh tamu undangan yang datang.

“Saya merasa bahawa masyarakat Islam di Belanda belum siap untuk secara terbuka berdiskusi mengenai seksual, apalagi homoseksual. Saya fikir seorang imam tidak mahu mengangkat hal ini. Mereka bahkan menghindari topik ini,” katanya.

Artikel mengenai imam gay digunakan oleh stesen mitra RNW dan banyak web lainnya. 1.200 pembaca memberikan reaksi dalam sebuah forum di Afrika Selatan dan 400 orang Senegal memberikan pendapat mereka di situs seneweb.com. Dimana-mana cerita itu mengundang perdebatan antara pihak yang pro dan kontra.


Ada pembaca memuji Hendricks kerana dia mahu berjuang melawan fundamentalisme dalam Islam: “Bagus. Akhirnya Islam sedikit demi sedikit mula meninggalkan abad pertengahan!”

Tapi reaksi majoriti masih negatif. Misalnya, Hendricks dipandang bahaya bagi Islam “Kerana dia mengertikan imannya dengan cara yang salah. Al-Quran dan hadts tidak memberikan tempat bagi homoseksual.”

Hendricks menilai dirinya sebagai penganut muslim yang ingin membuka perbincangan mengenai topik tersebut di tengah masyarakat muslim. Dia tinggal beberapa tahun di Pakistan untuk belajar mengenai Islam. Dia tidak lagi takut akan ancaman mati yang dia terima:

“Al-Quran mengundang para muslim untuk bertanya. Dan saya menggunakan hak tersebut. Saya tidak berfikir bahawa Allah, yang telah menguruniakan hak tersebut, akan menghukum saya kerana saya menggunakan hak yang Dia berikan. Beberapa muslim bereaksi terlalu emosional mengenai topik ini. Banyak orang tak bersalah yang mati keraa konsep yang salah bahawa Islam menentang homoseksual,” katanya.

No comments:

Post a Comment